Duloh Sang Makelar Penakluk Trio Serigala Berbulu Karung Beras

SHARE:

"Gimane ini bisa kejadian, ane komplain kalau begini!" Duloh berapi-api sambil menegangkan urat kerongkongannya. Matanya terbelala...

"Gimane ini bisa kejadian, ane komplain kalau begini!" Duloh berapi-api sambil menegangkan urat kerongkongannya. Matanya terbelalak memerah karena darah dalam tubuhnya telah mendidih sampai ke ubun-ubun. Rambutnya yang keriting nyaris keribo makin tak karuan bentuknya, bisa dibilang mirip sarang tawon belasteran dengan sarang burung. Ia berteriak-teriak dan meracau sepanjang jalan seperti orang yang kesetanan. Langkahnya yang panjang terlihat sempoyongan seperti pemabuk ulung yang telah menenggak puluhan botol cairan alkohol murahan. "Kemana lu? Ke ujung dunia juga ane jabanin!!" racaunya.

***

Sebuah kampung yang tak ubahnya seperti desa-desa lain di Nusantara. Disana tumbuh dengan subur pepohonan yang rindang dan dihiasi buah-buahan yang ranum setiap masa musimnya. Kampung ini di apit oleh dua sungai yang melintang di depan dan belakang pemukiman warga. Maka tak heran bila sawah begitu membentang disekitarnya dan kolam-kolam ikan begitu banyak menggenang disana. Warganya ramah, saling membantu atau bisa dikatakan soliditasnya cukup kuat.

Kesuburan daerah ini berimbas kepada kesuburan penduduknya. Kemelimpahan ini membuat pemborosan pengeluaran uang pun tersendat. Kebutuhan mereka sudah sangat terpenuhi dengan cukup. Mungkin nyaris hanya belanja pakaian dan perabotan rumah saja yang mereka harus beli ke kota, itu pun hanya setahun sekali mereka lakukan menjelang lebaran. Untuk urusan kebutuhan makan sudah sangat cukup di lumbung-lumbung mereka. Kampung yang aman sentosa ini bernama Kampung Desa Buncit.

Pagi ini Duloh pemuda berambut keriting nyaris keribo menyasap segelas kopi di warung kopi Bang Jupri. Pemuda yang berprofesi sebagai makelar jual beli tanah ini begitu gemar dengan kopi dan terlebih itu buatan Bang Jupri. Warung yang tersohor dengan sebutan warung kopi ini entah mengapa disebut warung kopi, padahal barang-barang yang dijajakkan amat banyak. Mulai ciki lima ratus perak, aneka goreng-gorengan, kacang bungkus, sampai jual alas kaki yang tak lekang oleh waktu -sendal jepit-. Memang warung ini sudah tersohor dengan kenikmatan minuman hitam pekat racikkan pemilik warungnya. "Emang gak ada duenye dah kupi buatan ente, Bang!" Duloh memuji segelas minuman di tangannya sambil mengacungkan jempol ke empunya, Bang Jupri.

Warung ini selain pusat jajanan merupakan pusat informasi di kampung yang secara hirarki penamaan amatlah ganjil itu -Kampung Desa Buncit-. Karena tiap saban hari warga disana hilir-mudik menyambanginya. Bila di kota ada cafe yang sering digunakan meeting oleh pengusaha dan orang kantoran, maka di kampung ini pun ada dan itu tepatnya di warung kopi Bang Jupri lokasinya. Mereka sering; jual beli tanah, jual beli ayam, jual beli kambing, jual beli kerbau, bahkan rapat pengurus kampung pun digelar dengan jadwal tetap hari Senin atau Kamis pada jam-jam pagi menjelang siang. Duloh adalah makelar yang sering beroperasi disana. Bila transaksi lancar Bang Jupri sering kebagian uang denger terkhusus dari Duloh sang makelar kondang berijazah tamatan sekolah menengah atas.

Pelanggan pertama Bang Jupri di Kamis pagi ini masih dengan santai menyasap segelas kopi pesanannya. Duloh memang pelanggan setia warung ini kalau untuk urusan ngopi. Bisa dikatakan Duloh-lah pelanggan pagi, siang, malamnya warung tersohor ini. "Loh, kalau ane bikin kartu member kayaknye ente pelanggan pertama yang bakalan ane kasih." canda Bang Jupri sambil sibuk menuang air panas ke termos sebagai persediaan.

"Bisa aje ente, Bang." sahut Duloh sambil tersenyum lebar.

"Udeh jangan kebanyakan senyum! Kupi ane jadi pade sepet nih."

"Beuh, Bang. Emangnye nih kite punya senyum kagak ade manis-manisnya apa?" tembal Duloh yang merubah mimik muka memancungkan bibirnya mirip bebek. Dan mereka pun terbahak bersamaan.

"Oh ya, jam sepuluh entar bakalan ada rapat kagak, Bang?"

"Biasanye sih ade. Cuman kagak tau dah ane."

Duloh pun menyasap kembali kopi hitamnya yang tinggal seperempat gelas itu.

Selang beberapa menit menjelang jam sepuluh, "Assalamualaikum?" salam Munawar dari luar warung sana yang dibuntuti Muldi dan Miun.

"Wa'alaikumussalam." duet Duloh dan Bang Jupri.

"Widih, pagi bener Loh ente ngantor dimari?" tanya Munawar meluncur dengan nada sinis.

"Waduh masih Pagi nih. Mata aje belom mareng-marengnye. Maksud ente apa, War?"

"Santai aje, Loh. Galak bener, becanda kite." Muldi mencoba menenangkan.

Memang Duloh dan Munawar memiliki persaingan sejak di bangku SD sebagai kandidat ketua kelas. Dan Munawar selalu saja memenangkan persaingan ini, karena lebih pandai meyakinkan teman-temannya dengan janji-janji yang cukup manis, semanis permen kojek. Namun persaingan itu sempat memadam di bangku SMP karena mereka berbeda sekolah. Hingga persaingan itu kembali memanas saat pemilihan ketua pengurus kampung setengah tahun lalu.

Duloh menghabiskan kopi terakhir di gelasnya dengan wajah ketus. Dan ia pun berlalu dari warung Bang Jupri meninggalkan catatan kasbon yang bertambah satu gelas kopi dengan kode, "Bang nambah satu ye." Bang Jupri pun selalu memakluminya. Memang catatan kasbon Duloh naik-turun, kadang gak ada-kadang numpuk gak tercatat.

"Bang, kite pesen kupinye tiga yeh sama gorengannye sepuluh." Munawar memesan menu rapat pengurusannya.

-Trio M- julukkan orang sekampung untuk tiga serangkai yang namanya di awali dengan huruf M ini pun memulai diskusi rahasia mereka. Agenda yang sedang hangat mereka bahas adalah soal pembagian beras subsidi pemberian pemerintah pusat secara cuma-cuma untuk warga kurang mampu yang setiap bulannya selalu ada. Dalam rapat ini Munawar sebagai ketua pengurus mengusulkan beras ini untuk tidak dibagikan kepada warga, dengan alasan warga di Kampung Desa Buncit terbilang mapan. Sikap Muldi dan Miun sebagai bawahan pun tidak bisa berbuat banyak, pada akhirnya mereka menyepakati saja dengan alasan ada keuntungan bagi mereka. "Sudah saja kita bagi di antara kita. bagaimana?" usul Munawar dengan nada yang berbisik sejak sepuluh menit awal rapat tadi. Muldi dan Miun pun menganggukan kepalanya saja sebagai kode kesepakatan mereka. Selepas pembicaraan berbisik itu pun mereka meneguk gelas-gelas kopi mereka dengan diselingi obrolan santai lainnya hingga siang menjelang pembubaran rapat mereka.

Sore hari tepatnya di warung yang tersohor di Kampung Desa Buncit lokasinya tak jauh dari permukiman warga, Duloh kembali menyambanginya. Ia baru saja menyelesaikan lobinya dengan sang pembeli tanah milik haji Juki yang dimakelarinya di kampung sebelah.

"Gimane udah rampung, Loh?"

"Masih panjang prosesnye, Bang." jawab lemas Duloh.

"Santai aje Loh. Yang namenye usahe kudu dijalanin terus kalo mau sukses." nasihat Bang Jupri yang gak biasanya ia begitu bijak.

"Iye, Bang." Duloh menyahut disusul anggukannya.

"Loh, ane liat tadi gelagat si Trio M ade yang mencurigakan tuh."

"Mencurigakan gimane, Bang?" tanya Duloh penasaran.

"Ya, gitu. Tadi pas pagi rapat gak biasanye mereka ngobrolnye bisik-bisik. Kalo Abang gak salah denger sih ade bahase beras subsidi dari pemerintah pusat buat orang suseh di kampung eni." jelas Bang Jupri sambil menggaruk-garuk pelipis mata kanan dengan jari telunjuknya.

"Wah bagus dong. kenape harus dicurigain sih?"

"Masalahnye itu beras sama mereka kagak bakalan dibagiin, Loh."

"Yang bener Bang?"

"Iye bener." Bang Jupri menyakinkan pernyataannya.

"Gimane bise. Yang hak kudu mah kudu dapet, kagak beres ini urusan namanye." sergah Duloh berapi-api. Bang Jupri pun hampir terperanjat dari posisi duduknya.

Duloh pun kembali duduk dan berpikir untuk mencoba mencari akal. "Gimane caranye itu beras kudu kebagiin ke warga. Kan di kampung kite ada Abah Sarip yang udeh tue renta, mana anak-anaknye gak ade yang mau ngurusin lagi die. Nah yang kaye gitu kudu dikasih." gusar Duloh dengan nada yang tak beraturan.

"Udeh nih ngupi dulu deh. Biar lempeng lagi pikiran ente, Loh." Bang Jupri mencoba menenangkan sambil menyodorkan segelas kopi tersohornya.

Tanpa banyak cakap Duloh kembali duduk dan menyasap kopi gratisnya. Ya, kopi gratis statusnya bila Bang Jupri yang mengasih langsung tanpa harus memesan.

"Ane punya ide Bang." Duloh mengagetkan Bang Jupri untuk kedua kalinya.

"Ape Loh, ape Loh?"Sergah Bang Jupri.

"Gini Bang, kalo ane besok pagi pura-pura mabok aje? Kan si Munawar dan kawan-kawan paling takut tuh sama orang mabok. Setau ane dulu mereka takut gare-gare pernah di palak sama pereman gang ujung jalan sono. Nah takutnye sampe sekarang gak sembuh-sembuh. Gimane Bang?" Usul Duloh dengan mata berbinar.

"Bagus juga tuh." sahut Bang Jupri sepakat sembari mengacungkan jempol kepada pelanggan setianya ini.

***

Ke-esokan paginya.

"Woi, Munawar apa-apaan lu kagak ngebagiin beras hak warga? Apa lu mau gue beri!" Racau Duloh sambil berjalan sempoyongan di kantor pengurus kampung disusul terperanjatnya Trio M di meja kerjanya masing-masing.

"Kagak, Loh. Bukan maksud gue be..be..begitu." jawab Munawar tergagap ketakutan.

“Terus maksud lu gimane?" tanya Duloh dengan suara diserak-serakkan agak menyentak.

"Iye gue ngaku salah, Loh. Cuman tuh beras udeh gue jual. Terus duitnye udeh pada dibelanjain sama kite semua." jawab koor Munawar dan kawan-kawan miris.

"Ya udeh sekarang klo lu pade kagak bisa balikin tuh beras sama yang berhak, mendingan lu cabut aje dari kampung. Sama umumin bahwa lu pade udeh ngundurin diri pake sepeker masjid!" Sentak Duloh semakin nyaring memegang situasi.

"I..i...iye Loh." tergagap koor Trio M disusul senyuman kemenangan Duloh.

Rencana Duloh dan Bang Jupri pun berhasil dengan ditandai ketiga pengurus kampung itu yang lari pontang-panting meninggalkan jabatan di meja kerjanya.[]
Name

Al-Quran,2,Aqidah,3,Berita Islam,22,Biografi,9,Blog,89,Fiqih,5,Hadits,4,Hikmah,8,KNRP,2,Leadership,1,Palestina,19,Pondok Salam,7,Rohingya,4,Sirah Nabawiyah,3,
ltr
item
Pondok Salam Dakwah: Duloh Sang Makelar Penakluk Trio Serigala Berbulu Karung Beras
Duloh Sang Makelar Penakluk Trio Serigala Berbulu Karung Beras
Pondok Salam Dakwah
https://www.pondoksalam.org/2015/06/duloh-sang-makelar-penakluk-trio.html
https://www.pondoksalam.org/
https://www.pondoksalam.org/
https://www.pondoksalam.org/2015/06/duloh-sang-makelar-penakluk-trio.html
true
445565694425664487
UTF-8
Buka Semua Artikel Artikel Tidak Ditemukan Lihat Semua Selengkapnya Balas Batal Hapus Oleh Beranda Halaman ARTIKEL Lihat Semua REKOMENDASI Kategori ARCHIVE PENCARIAN SEMUA ARTIKEL Not found any post match with your request Kembali Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jumat Sabtu Min Sen Sel Rab Kam Jum SAb Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy