Lagi-Lagi Soal Cinte...

SHARE:

Malam Itu aku dapati sahabat ku –Eep- seorang diri di sudut teras indekosku. Ia menatap bintang seolah-olah layaknya si pungguk merindukan r...

Malam Itu aku dapati sahabat ku –Eep- seorang diri di sudut teras indekosku. Ia menatap bintang seolah-olah layaknya si pungguk merindukan rembulan. Dia senderkan kepalanya pada tiang penyanggah yang sudah usang itu dan sebenarnya sang tiang sudah nampak menjerit ketika ia menambahkan beban tujuh puluh kilogram kepadanya. Yah, tujuh puluh kilogram berat badan Eep yang sedikit tambun karena nampak jelas bundaran buncit pada perutnya terlihat dari samping. Ku pandangi lagi sebatang kara ini, rupanya dia putar-putar poni rambut gelombangnya yang tak panjang sebenarnya. Setiap kali ia putar poninya maka gagal-lah ia membuat kuncir-kuncir yang menggambarkan dirinya sedang galau.




Ku beranikan diri untuk memecahkan kesunyian yang mendekapi dia dengan harapan mengetahui seberapa besar bongkahan masalah dalam benaknya yang sedang ia sibuk lamunkan.




“Sob, malem-malem enaknya sih emang liat bintang, tapi lebih enak lagi kalo sambil ngopi full cream dan ngombrol, gimana?” Ajakku mengalihkan perhatiannya.




“Eh Fit, iya ya bener juga.” Ucapnya menyetujui negosiasi ku.




“Ok deh, ane buatin. Tunggu bentaran yeh?”




“Ok, deh Fit.”




Selang lima menit selepas khatam aku membuat kopi full cream yang akan menemani obrolan kita berdua. “Nih Ep, kopi full cream bikin nyengirnya udah jadi.”




“Ah, bisa aja ente Fit.” Tembal Eep yang mulai menyunggingkan senyumnya. Kami pun tertawa bersama larut dalam suasana yang bersahabat ini.




***





“Sob, kenape ente ngelamun aje sendirian di mari?” tanyaku iseng




“Oh, gak ade ape-ape kok Fit.” Tegasnya




“Ah, yang bener nih?”




“Hehehe, iye sih ade sedikit yang ganjel nih.” :)




“Soal apaan? Oh, pasti soal kerjaan, yeh?” Tembal aku dengan sok menebak.




“Hehehe, ada kaitannya soal itu sih. Tapi klo soal kerjaannye sih ane fine-fine aje.”




“Terus soal ape dong? Oh, pasti soal cinte, yeh?” Lagi-lagi aku sok menebak, huft.




“Iye, soal cinte Fit.”




“Oh, soal cinte. Lagi-lagi soal cinte, emang gak ade matinye deh klo cerite nyang satu ini nih.” Jawab aku sambil mengangguk-angguk paham layaknya burung pelatuk yang sedang membuat sarang.




“Terus gimane-gimane, mau dong nyerite-nyerite ke kite punya telinga nih?” tanya ku sambil menawarkan diri sebagai pendengar yang baik.




“Iye, jadi gini Fit. Ane dulu tuh sempet ngayal pas taon 2009-an lah tentang gebetan ane temen sekantor.” Eep mengawali ceritnya layaknya pendongeng profesional di taman Ismail Marzuki.




“Iye, terus.”




“Dulu ane sempet punya Khayalan empat biji.”




“Waduh, ente ngayal aje udah kayak tokoh ilmuan yang ngutarain pendapat ampe berdimensi gitu.” Tembal ku.




“Wess, iye dong jangan gegabah ente.” Jawabnya dengan nada bangga.




Ia pun meneruskan ceritanya, “Yang pertama, ane ngebayangin kalo gebetan ane bakalan jadi temen yg paling deket dan temen yang paling terpenting selama tahun 2009 akhir dan 2010. Dan itu terjadi pas kita awal kenalan.”




“Wess, bisa gitu yah.” Kagumku




“Yang kedua, ane ngebayangin dari perasaan dekat itu akan berubah jadi suka. Yang ketiga, ane ngebayangin dalam waktu dekat dia bakalan training ke bandung, dan ketemu ane. Lalu kita bisa ngobrol langsung. Padahal waktu itu gak mungkin bakalan ada training, jarang bagian kerjaan ane ada training. Tapi entahlah semuanya terjadi.” Dia bercerita sambil menjelaskan bahwasannya wanita yang disukainya kerja di beda kota tetapi satu instansi dengannya.




Aku terdiam dibuatnya. Memang cerita yang inspiring sob, gumam ku.




“Nah ini yang ter-akhir, ane ngebayangin kalo cepat atau lambat ane bakalan nembak dia. Dan dalam imajinasi ane, penembakan itu bakalan mendapatkan penolakan. Dan yang gilanya lagi, dalam bayangan ane itu; dia pilih polisi sebagai calon suaminye. Tapi menjelang, penentuan hari pernikahan si calon-nye dikirim ke daerah konflik. Dan imajinasi ane semuanya terjadi soal dia itu.”




Benar-benar khayalan konyol dan mengharukan, kawan, gumam ku.




“Terus si cowok tewas di daerah konflik, lagi?” Tanya ku sambil bercanda.




Kali ini pertanyaanku tak dijawabnya. Sahabatku yang baik hati ini tak memiliki imajinasi seburuk itu rupanya, walaupun tubuhnya tambun tak karuan kalau terlihat dari samping tapi tetap baik hati dia.




Dia pun melanjutkan ceritanya, “Kenapa ane dulu nggak berimajinasi kayak gini nih; ane bakalan diterima dia, terus punya anak, tinggal di sebuah rumah sederhana tapi mewah, kemudian di angkat jadi menteri.” Kemudian ia merubah bahasa betawinya menjadi baku seperti ini, “ Mungkin hari ini saya akan merasa bahwa keberuntungan berpihak pada saya.”




Aku pun menggeleng-gelengkan kepala mendengar statment-nya. Semakin konyol saja kau merevisi khayalan mu. Eep-Eep, gumam ku.




“Tapi klo ane boleh berpendapat tentang imajinasi ente itu? sebenernye udah bener seharusnya udah kudu gitu. Soalnya klo ending-nya jadian sama ente itu merupakan bencana besar buat dia. Ente tau bunga mawar yang cantik terus ketiup angin puting beliung? nah kira-kira itu yang akan menimpa dia kalo jadian sama ente.”




“Dasar...........” Tukas Eep tak menerima.




Untung saja kopi dalam cangkir sudah habis tak bersisa, sekali pun hanya ampasnya raib semua. Klo bersisa bisa-bisa pindah lokasi itu kopi ke rambut ane, gumam ku sambil beranjak lari ke dalam kamar dan mengunci diri sambil menunggu reda emosi Eep yang tersulut.




Dan selang lima menit mengunci diri dalam kamar, suasana pun sudah reda kembali dan ku buka kunci pintu kamar, Eep pun sudah menyunggingkan senyuman di wajahnya. Dan saat itu pula ku kibarkan bendera putih untuk berdamai. Kemudian kami pun kembali larut dalam candaan seperti biasa.




Setidaknya Eep sudah melupakan masalahnya sekarang, pikirku menghibur diri.
Name

Al-Quran,2,Aqidah,3,Berita Islam,22,Biografi,9,Blog,89,Fiqih,5,Hadits,4,Hikmah,8,KNRP,2,Leadership,1,Palestina,19,Pondok Salam,7,Rohingya,4,Sirah Nabawiyah,3,
ltr
item
Pondok Salam Dakwah: Lagi-Lagi Soal Cinte...
Lagi-Lagi Soal Cinte...
Pondok Salam Dakwah
https://www.pondoksalam.org/2015/06/lagi-lagi-soal-cinte.html
https://www.pondoksalam.org/
https://www.pondoksalam.org/
https://www.pondoksalam.org/2015/06/lagi-lagi-soal-cinte.html
true
445565694425664487
UTF-8
Buka Semua Artikel Artikel Tidak Ditemukan Lihat Semua Selengkapnya Balas Batal Hapus Oleh Beranda Halaman ARTIKEL Lihat Semua REKOMENDASI Kategori ARCHIVE PENCARIAN SEMUA ARTIKEL Not found any post match with your request Kembali Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jumat Sabtu Min Sen Sel Rab Kam Jum SAb Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy